Samarinda Berselimut Asap, BMKG Sebut Tidak Bisa Pantau Kualitas Udara karena Alat Rusak

Diposting pada: 2019-09-09, oleh : Webmaster, Kategori: Tanpa Kategori

Liputan6.com, Jakarta - Ibu Kota Provinsi Kalimantan Timur, Samarinda, hampir sepekan ini berselimut kabut asap akibat kebakaran hutan dan lahan (Karhutla), yang diperkirakan berasal dari kabupaten lain di Kaltim. Kendati demikian, kabut asap belum mengganggu jarak pandang.

BMKG Stasiun Meterologi Samarinda menyebut sejak Jumat pagi, terdeteksi 187 titik panas (hotspot). Paling banyak, berada di Kabupaten Kutai Barat dan Mahakam Ulu.

"Secara visual kabut asap mulai ada. Dari posisi kantor di sini, terlihat kabut tipis. Kalau kita lihat dari kawasan Samarinda Seberang, kabut asap tipis agak tebal. Tapi belum ganggu jarak pandang," kata Prakirawan BMKG Stasiun Meteorologi Temindung Sutrisno ditemui merdeka.com, Jumat (6/9/2019).

Kendati demikian, dari pantauan BMKG, memang di Kaltim secara umum masih terjadi hujan. "Hujan sangat ringan tidak merata. Spot-spot hujan lokal," ujar Sutrisno.

"Dari 187 hotspot pagi tadi, titik warna merah dari citra satelit berada pada tingkat kepercayaan di atas 80 persen, itu adalah sangat positif titik api Karhutla," tambah Sutrisno.

"Sore ini di Kalimantan Timur angin bertiup dari tenggara sampai selatan. Kalau angin dari arah barat daya, bisa menambah kepekatan asap di Kaltim. Karena kita ketahui, kabut asap terkonsentrasi di Kalbar dan Kalteng," jelasnya lagi.

Meski demikian, untuk di Samarinda, BMKG belum bisa memantau kualitas udara yang mulai berselimut kabut asap.

"Alat Particulate Meter (PM) 10 yang kita punya rusak, karena terendam banjir bulan Juni 2019 kemarin. Jadi, kita tidak bisa tahu kualitas udara," ungkap Sutrisno.

Musim kemarau di Kalimantan Timur, menurut Sutrisno, diperkirakan berlangsung hingga akhir Oktober 2019, dan musim hujan mulai dasarian III Oktober 2019 sampai dasarian I November 2019.


Print BeritaPrint PDFPDF

Berita Lainnya



Tinggalkan Komentar


Nama *
Email * Tidak akan diterbitkan
Url  masukkan tanpa Http:// contoh :www.m-edukasi.web.id
Komentar *
security image
 Masukkan kode diatas
 

Ada 0 komentar untuk berita ini